TKI Meninggal di Brunei Darussalam


TRENGGALEK--Tenaga kerja Indonesia (TKI) asal Trenggalek Moilah, 47 meninggal di Brunei Darussalam.
Dia adalah  warga RT/RW 36/04 Dusun Patuk, Desa Karanganyar, Kecamatan Pule.

"Kematian ini bukan karena adanya kekerasan rumah tangga, tapi sakit," ujar Kabid Ketenagakerjaan Dinas Tenagakerja Transmigrasi dan Sosial (Disnakertransos) Trenggalek Suparman.

Berdasar hasil pemeriksaan dokter, ungkap Suparman, diketahui bahwa Moilah memiliki riwayat penyakit jantung dan paru-paru. Sangat mungkin, terang dia, kematian disebabkan sakit.

Dengan adanya kebijakan tersebut, hampir setiap hari ada TKI yang meninggal atau pemulangan jenazah, terutama di wilayah Jatim.

 Hal itu diketahui dari Lembaga Pemantau Pendamping Perlindungan Buruh dan TKI ( LP3TKI) Surabaya sehingga seolah-olah terdapat peningkatan angka kematian untuk tenaga kerja asal Indonesia.

Pada 6 Desember lalu, Moilah ditemukan tergeletak pingsan di rumah majikannya (Brunei Darussalam).
Diduga, hal tersebut terjadi karena serangan atau penyakit jantung dan paru-paru.

Moilah lantas dibawa ke Rumah Sakit Raja Isteri Pengiran Anak Saleha, Bandar Seri Begawan, Brunnei Darussalam.
Beberapa hari berikutnya, tepatnya 8 Desember sekitar pukul 07.00 waktu setempat, yang bersangkutan meninggal.

Esoknya (9/12), jenazah dipulangkan ke Indonesia dengan pesawat Royal Brunei B1792 ke Surabaya.(jpnn.com)

0 Response to "TKI Meninggal di Brunei Darussalam"

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.