WARGA LOKAL NGANGGUR, PEKERJA CHINA ILEGAL JUSTRU PADATI PROYEK PLTU JENEPONTO

loading...
loading...
post-feature-image

Warga Lokal Nganggur, Pekerja China Ilegal Justru Padati Proyek PLTU Jeneponto

Lagi-lagi ditemukan buruh kasar asal Cina di daerah Jeneponto Sulawesi Selatan, para buruh tanpa dokumen tersebut berjumlah sekitar 60 persen dari total pekerjaan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU).

Permasalahan ini telah menjadi perhatian bagi Mukhtar Tompo selaku perwakilan DPR-RI dari tempat kelahirannya tersebut. Dia mengaku telah mendapat laporan bahwa keberadaan buruh ilegal itu telah berlangsung sekitar enam bulan.

“Ini sangat kita sayangkan, Pemdanya tidak tahu dan kecolongan. Di Jeneponto itu banyak yang nganggur, kenapa tidak diberdayakan tenaga lokal, padahal jenis pekerjaan itu bisa dilakukan oleh tenaga lokal,” kata Mukhtar, Rabu (23/11).

Kemudian dia melihat adanya potensi yang besar terjadinya konflik sosial dengan warga lokal. Dia memahami bahwa warga Jeneponto masih memegang budaya lokal yang kental, sehingga mereka tidak bisa menerima jika kemurnian budaya mereka dirusak oleh pendatang.

Sementara di sana sudah terjadi beberapa kali unjuk rasa untuk mengusir warga asing ilegal. Mukhtar mengkhawatirkan jika hal ini dibiarkan berlarut-larut, akan terjadi berbagai hal yang tidak diinginkan.

Untuk itu, dia telah meminta kementerian ESDM melakukan tindak lanjut agar pembangun proyek PLTU di Jeneponto berjalan sesuai dengan prosedur yang ada dan memaksimalkan tenaga lokal.

“Kita minta Kementerian ESDM melakukan tindak lanjut persoalan ini dalam tempo paling lama satu bulan,” tandasnya.

Sumber : beritaislam24h.net
loading...
loading...

0 Response to "WARGA LOKAL NGANGGUR, PEKERJA CHINA ILEGAL JUSTRU PADATI PROYEK PLTU JENEPONTO"

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.